"Bersabarlah . Kerana sabar itu sifat yang disukai Allah"

Monday, May 28, 2012

3 hari lagi :))))

Salam Mahabbah *_*


Argh 2 hari tak sempat nak tulis apa-apa atas helaian ini .
Akhir-akhir ini semakin sibuk dalam mengendalikan banyak hal .
termasuklah muraqqib ke Amman untuk beli barang .

Walaupun agak penat dan tangan agak ingin patah .
Nice to meet everybody .
Happy to know them all .
Mereka tergolong dalam golongan kakak2 .

Dan mafhum bila kakak2 .
Cerewet la sikit dalam pilih barang .
tapi sweet sebab dalam fikiran mereka tak de pon pikir hal dan barang2 mereka .
segala dan semuanya dibelanjakan untuk keluarga di malaysia .

Wahh .
Semakin lama semakin perlu efficient dalam menjalankan tugas .
Borang zakat dah sampai .
tugas perlu bahagikan kepada mereka yang memerlukan .
Wahh agak kepenatan dalam hal tu .

Okeh kembali kepada tajuk asal .
Lusa jika masih dipanjangkan umur .
insyaAllah kaki ini akan berpijak ke bumi tanah tercinta .
Malaysia .
Macam mana la rupanya rumah nanti .
hehe .

okeh .
entry hari ni akan mengisarkan tentang kisah bagaiman iblis menolak suruhan Allah untuk sujud (hormat) kepada nabi Adam .

Semoga ambil ibrah dari kisah ini , Jangan pula kerana rezeki berlambak-lambak kita lupa siapa tuhan sebenarnya .

Kisah Iblis Yang Sombong 



Iblis laknatullah membangkang dan enggan mematuhi perintah Allah s.w.t. seperti para malaikat yang lain, yang segera bersujud di hadapan Adam sebagai penghormatan bagi makhluk Allah s.w.t. yang akan diberi amanat menguasai bumi dengan segala apa yang hidup dan tumbuh di atasnya serta yang terpendam di dalamnya. Iblis laknatullah merasa dirinya lebih mulia, lebih utama dan lebih agung dari Adam, kerana ia diciptakan dari unsur api, sedang Adam dari tanah dan lumpur. Kebanggaannya dengan asal usulnya menjadikan ia sombong dan merasa rendah untuk bersujud menghormati Adam seperti para malaikat yang lain, walaupun diperintah oleh Allah s.w.t..

Allah s.w.t. bertanya kepada Iblis laknatullah:"Apakah yang mencegahmu sujud menghormati sesuatu yang telah Aku ciptakan dengan tangan-Ku?"
Iblis laknatullah menjawab:"Aku adalah lebih mulia dan lebih unggul dari dia. Engkau ciptakan aku dari api dan menciptakannya dari lumpur."Kerana kesombongan, kecongkakan dan pembangkangannya melakukan sujud yang diperintahkan, maka Allah s.w.t. menghukum Iblis laknatullah dengan mengusir dari syurga dan mengeluarkannya dari barisan malaikat dengan disertai kutukan dan laknat yang akan melekat pada dirinya hingga hari kiamat. Di samping itu ia dinyatakan sebagai penghuni neraka.

Iblis laknatullah dengan sombongnya menerima dengan baik hukuman Tuhan itu dan ia hanya mohon agar kepadanya diberi kesempatan untuk hidup kekal hingga hari kebangkitan kembali di hari kiamat. Allah s.w.t.meluluskan permohonannya dan ditangguhkanlah ia sampai hari kebangkitan, tidak berterima kasih dan bersyukur atas pemberian jaminan itu, bahkan sebaliknya ia mengancam akan menyesatkan Adam, sebagai sebab terusirnya dia dari syurga dan dikeluarkannya dari barisan malaikat, dan akan mendatangi anak-anak keturunannya dari segala sudut untuk memujuk mereka meninggalkan jalan yang lurus dan bersamanya menempuh jalan yang sesat, mengajak mereka melakukan maksiat dan hal-hal yang terlarang, menggoda mereka supaya melalaikan perintah-perintah agama dan mempengaruhi mereka agar tidak bersyukur dan beramal soleh.

Kemudian Allah s.w.t. berfirman kepada Iblis laknatullah yang terkutuk itu:
"Pergilah engkau bersama pengikut-pengikutmu yang semuanya akan menjadi isi neraka Jahanam dan bahan bakar neraka. Engkau tidak akan berdaya menyesatkan hamba-hamba-Ku yang telah beriman kepada Ku dengan sepenuh hatinya dan memiliki aqidah yang mantap yang tidak akan tergoyah oleh rayuanmu walaupun engkau menggunakan segala kepandaianmu menghasut dan memfitnah." 


Dengan hanya kerana kesombongan ia dihalau dari Syurga .
Sedangkan kita pula manusia yang sentiasa riak dengan kehidupan harian .
Layakkan kita menjejakkan kaki ke dalam Syurga Allah ?
Fikir2kan lah .

Dan hari ini .
terdetik ingin luahkan satu perkara .

Pemimpin itu adalah rakyat kepada orang yang dipimpin 
Dan jika anda sebagai pemimpin terlalu banyak merasai kurnia melebihi rakyat 
Maka teluslah anda bukanlah pilihan yang sesuai sebagai ketua .

Pada waktu belajar dan tempoh masa sedang mencari sahabat inilah kita perlu berikan gambaran yang bagus tentang imej kita kepada masyarakat .
Saya pernah terlepas peluang untuk bersihkan imej dan personaliti kepada sahabat-sahabt ketika menuntut di MTS 
Maka izinkan saya bina imej baru kepada masyarakat yang baru tanpa perlu zaman jahiliyah dulu dilihat . InsyaAllah .

Semoga esok lebih baik dari hari ini 

-Encik Hati-

2 comments:

  1. maaf lah sbb barang ktorg mcm tong gas kan? :P

    btw, alfu syukran

    ReplyDelete
  2. Eh no hal lah Wardatul shawkah .stedi2 .

    ReplyDelete